Restaurant Review: Potato Head Garage

PTT Head Garage - Interior 2

Potato Head, as we know it, has been a powerhouse name for its dine and lounge establishments back at Pacific Place shopping mall in Jakarta and the beach club in Bali. Now, a new installment arrives and goes with the name Garage which actually located not far from the first ever Potato Head. Here’s a bit about my very first visit there.

Potato Head Garage resides over the very same spot of what we used to know as Bengkel club back in the past. Its gargantuan size is indeed mesmerizing and Potato Head put a magic spell on it to make it special.

Although the place still retains its ‘garage’ characteristics especially the roof, Potato Head has put real effort to make it elegant and also homey. The owner’s particular fondness on chandeliers has been put into great use to decorate Potato Head Garage with probably hundreds of it coming from every conceivable angle of the ceilings. Not to mention also the classy appearance of a grand piano, a huge artwork from 19th century Russia that appears like the a huge cabinet to reserve candles and iconoclastic figures of Orthodox Christianity, plus a manifestation of industrial and nonsensical simplicity in its interior design.

PTT Head Garage - Interior 1

A session of cocktail making by Dre Masso, imported straight from UK, was missed but I saw that he made a gimmick out of the drinks for everyone. So and the end of the drink when they put back their glasses back on the table, a small firecracker will ‘explode’ from underneath the glass. Really amusing!

By the way, this leads me now to talk about the lunch I had that day. Well, it  was said that this very Potato Head emphasizes more on steak and that the pricing structure would be wide since they will be serving affordable good quality steak and up to the super steaks using special beef from Spain and Japan which cost from 1,7 million up to 2,5 million rupiahs for one serving!!

Grilled Beef Salad
Grilled Beef Salad
Tomato Bocconcini Salad
Tomato Bocconcini Salad

Not to be afraid of that though, since Chef Hikaru Take of Potato Head Beach Club in Bali has also prepared a wide range of intriguing dishes from appetizers to desserts. By utilizing its wood fire grills, Potato Head Garage creates unique meat products both fragrant and classic and can be found easily with a really good introduction of grilled beef salad of chili, lemongrass, lime, kyuri, tomato and the usual mixed green. This resulted in an enormously refreshing taste to really boost my appetite to keep on digging and digging. The presentation itself was beautiful especially with all those perfectly julienned vegetables of pretty colors. Additionally I have nailed bocconcini or a traditional cheese made from water buffalo’s milk into my cheese dictionary after having an also delectable salad of sliced tomatoes, vinegar, extra VO with basil oil.

Puttanesca Rigatoni
Puttanesca Rigatoni
Wagyu Ragu Pappardelle
Wagyu Ragu Pappardelle

From the Italian section, we had fresh-made pasta of rigatoni with the beautiful recipe of puttanesca and wagyu ragu with pappardelle. Light, again refreshing, but still rich in taste. Even so, I’d prefer to skip this next time and head for the real deal found in their steaks.

Grilled Black Angus Strip Loin
Grilled Black Angus Strip Loin

The one we had was the 400 grams of Black Angus strip loins, grilled medium although you may still find the charred black on the tip of the meat. The meat was of course of good quality and we had it either plain so that we savored each and every bit of its deliciousness in it or just dunk it a bit with the yuzu sauce. Again, it’s refreshing and it’s Chef Take’s personal touch in it. The accompaniments were the enchanting glazed organic baby carrots from Australia, the silky mashed potatoes, the sweet baby corns, and great-for-anytime shoestring fries freshly cut.

Chocolate Cake with Passion Fruit Sauce
Chocolate Cake with Passion Fruit Sauce

Other than that, the chocolate cake with passion fruit sauce were quite okay but I’d rather have that steak anytime or perhaps, the most expensive one next time. Well, 1000 grams is actually good for everyone to share right?

It’s an interesting turn taken by the Potato Head brand as now they decided to involve themselves more with meat business. Even so, the ‘Bengkel’ mystic trademark of this place still cannot be removed and instead of a ‘Steakhouse’, they decided it with a ‘Garage’ instead. In my personal opinion though, I think it’s better to use a prettier word that depicts the elegance of this place rather than a garage. Well, it’s quite catchy anyway. Not to forget, reservation is indeed a-must since this is the most current and very soon-to-be one of the hippest as well. Enjoy!

—–

POTATO HEAD GARAGE

Halalness to be confirmed (pork menu and liquor are served)
Some menu suitable for vegetarians

Address:
SCBD Lot 14 (ex-Bengkel Night Park)
Jalan Jend. Sudirman Kav. 52-54, Jakarta – Indonesia

T: +62.21.5797.3330/31/32/33

Opening Hours: Everyday, 11 am – 2 am

Website: http://www.pttgarage.com/

Facebook: Potato Head Garage

Twitter: @pttgarage

Pricing: IDR 200,000 – IDR 400,000 for two

Keuken #4: The Jolly Camaraderie – Biannually One Night Food, Art, and Community Festival in Bandung

Keuken - The Jolly Camaraderie

KEUKEN – THE JOLLY CAMARADERIE, BANDUNG

Gudang Kereta Api Cikudapateuh

June 9th, 2013

8 am – 9 pm

—–

Keuken festivity returns for the fourth time and this time it will utilize another unique public space, the Cikudapateuh supply depot of PT. Kereta Api Indonesia. Located on Jalan Sukabumi, this depot has seen its times since the colonial era.

Here, Keuken – managed by the creative minds from House The House – with its current theme, The Jolly Camaraderie, decides to deliver the message that by appreciating the past doesn’t mean that it’s an outdated kind of act. Moreover these past values have their share to be re-energized again, that the act for rebuilding doesn’t mean to erase the past.

Keuken will relive the past with plenty of shows under its sleeves such as the curated food tenants, kitchen stages – which I heard will be presented by Odie Djamil and Ray Janson among other guest chefs, music stage, DJ performances, community engagement, and art installations. The community engagement proved to be interesting especially during Keuken’s third installation which involved Indorunners in it and sports events!

So without further due, let’s enjoy the localities of Keuken and be part of the society that expresses fresh ideas on how to cast the magical spell upon an intriguing public space into a cool one night festivity!

—–

KEUKEN

http://twitter.com/keukenbdg

http://facebook.com/keuken.bdg

http://vimeo.com/keukenbdg

http://keukenbdg.com

—–

WHAT IS KEUKEN?

Dalam kejenuhan perkotaan dan monotoni kolektif yang sesak, usaha pemenangan ruang publik menjadi sebuah ide yang kemudian sering diusahakan banyak pihak. Keuken mengambil kesempatan pemanfaatan ruang bersama kota ini dengan kemudian
menyandingkan komoditi dasar sebagai sumber festivity: makanan.

Pada perkembangan pemenuhan kebutuhan pangan manusia pula kami telah melihat segala komodifIkasi yang menyenangkan, dari bentuk fancy dining termahal hingga tumpengan paling sederhana. Pemenuhan lapar yang terbawa bersama menjadi sebuah perayaan tampak begitu menarik, hingga dalam banyak contoh kita bersedia membayar untuk terlibat dalam perayaan-perayaan yang mengenyangkan ini.

Kota Bandung, yang telah bergerak menuju beratus-ratus lapisan urban dan rural yang saling menumpuk dan berhimpit, pun masih hams memperjuangkan ruang-ruangnya sendiri. Sedang perayaan, lebih lagi dalam usaha pemenuhan perut, tidak pula asing di telinga warga kotanya- sehingga usaha Keuken dalam mengumpulkan seluruh pelaku beratus lapis kota tadi tentu bukan tanpa basis.

Keuken mencoba menjawab kembali usaha pengembalian ruang kota dalam bentuk keragaman pelakunya- saling merayakan sebuah kegiatan makan bersama. Diadakan setiap termin tiga bulan Keuken akan mengisi penuh venue dengan stand makanan dari banyak tenant undangan yang telah terkurasi sesuai dengan tema, serta berbagai sarana edukasi dan hiburan yang mencoba menarik seluruh lapisan pelaku kota, terfokuskan pada jarak usia 19- 26 tahun, dalam satu tempat terbuka.

Impresi pengunjung akan terpancing dalam kolase perayaan alun-alun kota; selebrasi sepanjang jalanan kota yang menyembulkan kejutan hiburan tiap sudutnya. Mengambil tema spesifIk pengisi perut yang berbeda-beda tiap tiga bulannya, Keuken diharapkan dapat menjadi pelepas kepenatan, teriakan dan klakson dan debu kendaraan menjadi renyahnya pemenangan ruang publik kota dalam setiap gigitan makanan yang dirayakan bersama.

—–

The Gastronomy Aficionado is proud to be the official media partner for Keuken.

Penawar Rindu Masakan Rumah: Restoran Khas Jawa di Jakarta (Linked, May 2013)

Masakan Rumah Bu Endang - Interior 1

  • MASAKAN RUMAH BU ENDANG

What

Restoran yang menyajikan hidangan dengan citarasa khas Jawa yang nostalgik, sangat cocok bagi para perantau di Jakarta yang merindu dengan masakan rumahan.

Why

Kangen masakan rumah? Dengan identitas dan spesialisasinya yang khas ini, Bu Endang menyajikan pilihan-pilihan yang lekat di hati para pengunjungnya. Sebut saja nasi brongkos, lontong cap gomeh, nasi opor, nasi ayam panggang kemiri, empal kelem, hingga mangut iwak pe serta bestik galantine adalah menu-menu pamungkas yang wajib dicoba di sini.

Brongkos
Brongkos
Nasi Ayam Panggang Kemiri
Nasi Ayam Panggang Kemiri
Tahu Telor Petis
Tahu Telor Petis

Selain hidangan-hidangan menggiurkan tersebut, Bu Endang juga menyediakan panganan ringan seperti sosis solo, tong tong brong (bakwan udang), hingga tempe bacem yang pastinya cocok sebagai sajian pendamping. Satu yang tidak boleh ketinggalan adalah tahu campur atau tahu telor petis yang nikmat tiada tara!

How

Betapa Ibu Endang berhasil menyulap sebuah rumah menjadi sebuah restoran yang homey. Dari segi desain, justru Ibu Endang lebih memilih untuk menata restorannya tanpa tendensi khusus mengejar jumlah pengunjung yang banyak. Alih-alih penataannya lebih bersifat apik, bersih, dan hangat serta nyaman untuk berlama-lama menikmati panganan tradisionalnya.

Dari segi lokasi, rumah makan ini memang mudah ditemui karena tepat berada di jalan raya Cipete yang terkenal ramai dengan bisnis-bisnis kuliner. Namun bila hendak mengunjunginya pada jam-jam makan maka reservasi tempat duduk menjadi hukum wajib sebelum bersantap di sini.

Where
Jalan Cipete Raya 16C
Telp: +62.21.7663.585

Operational Hours
Setiap hari, 10 am – 10 pm (Mon – Sat) & 8 am – 9 pm (Sun)

Price Range
IDR 30,000 – IDR 50,000 / orang (F&B)

—–

Mbah Jingkrak Setiabudi - Interior 1y

  • MBAH JINGKRAK SETIABUDI

What

Sebuah restoran dengan masakan-masakan Jawa tradisional yang berpenampilan meriah serta menyajikan banyak hidangan unik nan pedas.

Why

Terlepas dari berbagai panganan khas Jawa yang lekat dengan hati para pecintanya seperti asem-asem daging, ayam bakar, bakwan, empal, ikan bakar, oseng-oseng sayuran, hingga sayur lodeh rebung serta sayuk mangut, Mbah Jingkrak Setiabudi juga menyajikan khusus berbagai versi masakan Jawa dengan rasa pedas dan extra pedas!

Mbah Jingkrak Setiabudi - The Feast 1 Mbah Jingkrak Setiabudi - The Feast 2 Mbah Jingkrak Setiabudi - The Feast 3 Mbah Jingkrak Setiabudi - The Feast 4

Beberapa masakan pedas ini juga dinamai dengan nama-nama unik serta tentunya ditimbun dengan cabai yang berlimpah sehingga sebuah motto bahwa ‘makan yang nikmat itu haruslah berkeringat’ memang benar adanya di Mbah Jingkrak. Sebut saja ayam rambut setan, sambal iblis, daging setan, atau teri buto ijo adalah sebagian dari berbagai hidangan pedas yang tersaji di sini dan cocok bagi para penggemarnya.

Unsur kebersamaan ketika bersantap juga menjadi nilai plus di Mbah Jingkrak karena ketika datang para pengunjungnya dipersilakan untuk memilih langsung berbagai sajian yang sudah tersedia untuk kemudian dibawakan ke meja setelah selesai dipilih lengkap dengan nasi dan minumannya. Penyajian di meja makan juga mirip layaknya rumah makan Minang sehingga saling berbagi menjadi kenikmatan tersendiri ketika bersantap di sini.

How

Meskipun di bagian depan restoran ini tampaknya tidak ada yang spesial, namun bila beranjak lebih masuk lagi maka anda akan menemukan bahwa restoran ini dirancang dengan meriah dan menggunakan berbagai pernak pernik yang ada untuk menghiasnya. Mulai dari wayang kulit, botol kecap, boneka, hingga sandal serta hiasan-hiasan lainnya yang berwarna warni menghias semua sudut yang tersedia.

Yang lebih menyenangkan adalah adanya outdoor space yang sangat memadai dan hangat serta ambiance­-nya diimbuhi oleh lagu-lagu bernuansa tradisional Jawa. Selain itu lokasi Jalan Setiabudi ini sangat dekat dengan perkantoran, sehingga jangan datang terlambat untuk makan siang atau anda bisa kehabisan tempat duduk.

Where
Jln. Setiabudi Tengah no. 11
Telp: +62.21.525.2605

Operational Hours
Setiap hari, 10 am – 10.30 pm

Price Range
IDR 30,000 – IDR 50,000 / orang (F&B)

—–

Mbah Jingkrak Setiabudi - Interior 2

DO YOU KNOW

  • Buah keluak/kluwek yang dipakai untuk memasak Rawon ternyata aslinya mengandung sianida dan sangat mematikan bila dikonsumsi langsung. Namun bila dipersiapkan secara matang menggunakan proses perebusan dan dikubur selama 40 hari maka racun tersebut akan hilang dan aman dipakai.
  • Masakan Jawa Tengah dan Jawa Timur dapat terbedakan secara keseluruhan dengan citarasanya. Masakan Jawa Tengah cenderung lebih manis dan tidak pedas sedangkan di Jawa Timur adalah kebalikannya, tidak terlampau manis dan lebih pedas.
  • Secara tradisional, minuman pendamping makan untuk orang Jawa adalah teh manis selama beratus-ratus tahun hingga Kopi sebagai sebuah alternatif baru diperkenalkan Belanda sekitar tahun 1600an akhir.
  • Migrasi penduduk Jawa sejak zaman kolonial ke berbagai belahan dunia mulai dari semenanjung Malaya hingga Afrika Selatan dan Suriname ternyata mengikutsertakan pengaruh kulinernya juga. Konon Botok khas Jawa diadopsi di Afrika Selatan dengan versinya sendiri dengan nama Bobotie.
  • Simplicity is the key! Perkembangan kuliner di Jawa terlihat lebih alami dan menghasilkan masakan-masakan yang terlihat lebih rustic dan sederhana  ketimbang hidangan-hidangan khas Sumatra yang banyak dipengaruhi oleh kebudayaan India dan Timur Tengah, yang notabene lebih kompleks proses pemasakannya.

—–

Linked - Kuliner Indonesia

—–

Published on Linked – Citilink in-flight magazine, May 2013 (unedited)

Art & Architectural Feats of Marina Bay Sands (iMAGZ, May-Jul 2013)

Berwisata ke Singapura dan mengunjungi Marina Bay Sands tentu tidak hanya terbatas pada kesempatan untuk menginap di hotelnya yang megah, pengalaman berbelanja di The Shoppes at Marina Bay Sands-nya yang mewah, atau bersantap di berbagai restoran milik celebrity chef-nya.

Di samping semua itu, saya meluangkan waktu juga untuk mengapresiasi berbagai pencapaian arsitektural yang dimiliki hotel ini serta berbagai fasilitas maupun tempat-tempat menarik yang mengelilinginya. Dimulai dari ArtScience Museum, Crystal Pavilion, Grand Theater, Skypark, dan tetangga semua ini yaitu Gardens by the Bay, serta tidak lupa berbagai karya seni yang memperindah kompleks wisata ini.

Tidak hanya secara arsitektur berbagai fasilitas ini tampil memukau, tapi segala detail yang dimilikinya seolah memiliki filosofi tertentu dan merupakan hasil dari perencanaan yang sangat matang. Bahkan diantaranya merupakan sinergi dari beberapa arsitek dan seniman sekaligus!

Berbekal pengalaman berkunjung ke tempat-tempat ini, perjalanan ke Singapura waktu itu seakan merupakan satu pencapaian aktualisasi diri dan sebuah apresiasi lebih terhadap bagaimana seni dapat mempengaruhi kehidupan kita. Tentu tidaklah berlebihan bagi seorang saya yang gemar menjadikan setiap pengalaman kecil apapun memiliki makna spiritual di dalamnya.

LANDMARKS and PLACES OF INTEREST:

ARTSCIENCE MUSEUM

ArtScience Museum Profile (Credit to MBS)

ArtScience Museum adalah highlight terbaik kunjungan saya waktu itu. Dengan kolam berisikan bunga teratai yang mengelilinginya, museum ini menawarkan pemandangan jelas baik ke Marina Bay Sands maupun kota Singapura sendiri. Ditambah yang menarik saat itu adalah hadirnya dua eksebisi menarik – yaitu mengenai sejarah hidup serta karya-karya dari seniman pop art kelas dunia, Andy Warhol, serta eksebisi berbagai properti asli yang dipakai di film-film Harry Potter!

ArtScience Museum - Rain Oculus (Credit to MBS)

ArtScience Museum sendiri dirancang oleh arsitek kenamaan Moshe Safdie dengan bentuk seperti bunga teratai raksasa yang digambarkan seolah seperti tangan dengan 10 jari yang tengah membuka diri ke arah langit dimana jari terbesarnya memiliki ketinggian hingga 60 meter dari permukaan tanah. Atapnya sendiri dirancang untuk menampung air hujan untuk kemudian dialirkan jatuh sedalam 35 meter ke kolam yang berada di dasar museum dalam bentuk air terjun dengan alur silindris secara kontinyu.

CRYSTAL PAVILION

Crystal Pavilion 2 (Credit to MBS)

Salah satu fitur menarik dari shopping mall yang terdapat di Marina Bay Sands adalah kehadiran tiga ‘makhluk’ asing di teras yang menghadap ke kota Singapura. Ya, ketiganya adalah tiga pecahan ‘kristal’ yang saat ini dimiliki oleh toko kenamaan Louis Vuitton, sebuah klab terkenal Avalon, dan Pangaea. Yang menarik adalah fakta bahwa gerai Louis Vuitton di Marina Bay Sands ini adalah yang terbesar yang pernah saya lihat di Asia Tenggara. Dari sisi dalam mall-nya saja sudah terdiri dari beberapa tingkat dengan toko buku dan sebuah lorong panjang yang diisikan berbagai karya seni. Ternyata lorong panjang inilah yang menghubungkan dengan paviliun kristal milik Louis Vuitton yang berada di teras luar tersebut. Menarik!

GRAND THEATER

Marina Bay Sands Theater Lobby (Credit to MBS) Grand Theater Interior (Credit to MBS)

Grand Theatre bisa jadi adalah satu fasilitas di Marina Bay Sands yang biasanya terlewatkan, meskipun terletak di dalam The Shoppes at Marina Bay Sands. Teater besar ini ternyata sering mendatangkan berbagai show menarik dari mancanegara. Salah satu yang menarik saat itu adalah seni drama musikal yang diperlihatkan oleh Slava’s Snowshow asal Russia dengan tata panggung spektakuler. Berkunjung ke sini tampaknya anda harus membiasakan dengan peraturan ketatnya dimana kita tidak boleh memasuki teater ketika pertunjukkan sudah berlangsung untuk beberapa waktu hingga diijinkan. Ini terkait kepentingan agar show tersebut tidak terganggu oleh keluar masuknya penonton. Selebihnya? Just enjoy the show!

SKYPARK OBSERVATION DECK

SkyPark Public Observation Deck (Credit to MBS) MBS Skypark (Credit to MBS)

Mengunjungi Sands SkyPark tidaklah lengkap bila tidak berkesempatan menikmati infinite pool-nya. Betul, tapi jangan salah, mengunjungi sebatas observation deck-nya bisa menjadi pengalaman tidak terlupakan apalagi karena area kolam renangnya dikhususkan untuk para tamu yang menginap saja. Di observation deck ini, nikmatilah sebuah perspeksi seluas 360 derajat untuk menikmati pemandangan megahnya kota Singapura dan lautan di sekitarnya. Sungguh tidak rugi bila merogoh sedikit kocek lebih untuk menikmati pemandangan hebat dari ketinggian 200 meter ini!

Perlu dicatat bahwa pada saat cuaca kurang baik, ada kemungkinan bagian atap dari Marina Bay Sands yang lebarnya lebih panjang daripada tingginya Menara Eiffel ini akan ditutup. Tapi bila cuaca cerah, selain menikmati pemandangan ini, sempatkanlah juga berkunjung untuk sekadar hang out di KU DE TA bar atau bersantap malam lezat di Sky on 57 yang dimiliki celebrity chef terkenal Singapura, Justin Quek.

GARDENS BY THE BAY

Gardens by the Bay 2 (Credit to MBS) 

Usaha pemerintah Singapura untuk menjadikan kotanya sebagai kota lebih ramah lingkungan dimulai dengan pemugaran wilayah Marina Bay. Kehadiran Marina Bay Sands sebagai resort integral dan Gardens by the Bay sebagai paru-paru kota baru dari Singapura menjadi atraksi utamanya. Taman kota yang sangat luas ini dirancang dengan indah serta memiliki keunikan tersendiri karena kehadiran menara-menara hijau yang didesain secara modern dan memancarkan warna warni cahaya indah di malam harinya.

MASSIVE ARTWORKS:

RISING FOREST by Chongbin Zheng

Chongbin Zheng, Rising Forest (Credit to MBS)

Satu hal yang mungkin terlewatkan juga ketika mengarungi lobby Marina Bay Sands yang sangat panjang ini adalah keberadaan vas-vas raksasa yang masing-masing di dalamnya memuat satu pohon. Setiap vas ini ternyata memiliki berat sekitar 600 kilogram dan tinggi hingga 3 meter. Konon dikarenakan ukurannya yang begitu besar ini, sang seniman harus membangun workshop khusu terlebih dahulu di Singapura sebagai tempat pembuatan keramik vas-vas tersebut dan ternyata membutuhkan waktu lebih dari dua minggu untuk menyelesaikan setiap vasnya!

WIND ARBOR by Ned Kahn

Ned Kahn, Wind Arbor (Credit to MBS)

Salah satu fenomena yang saya temukan ketika berjalan-jalan di The Shoppes at Marina Bay Sands adalah sebuah siluet aneh yang bergerak-gerak datang dari arah sebuah struktur besar yang berlokasi tepat di luar mall. Ternyata penyebabnya adalah Wind Arbor yang didesain oleh seniman asal Amerika Serikat, Ned Kahn, yang menciptakan fenomena tersebut. Struktur ini dirancang memiliki 260,000 ‘tirai’ aluminum dimana semuanya bergerak menyesuaikan hembusan angin dan memantulkan cahaya matahari sehingga memunculkan sebuah siluet  dengan motif-motif unik!

Berbagai karya seni lain seperti Drift (karya Antony Gormley) dapat dilihat secara jelas di langit-langit lobby hotel berupa ribuan potongan baja yang disambung secara abstrak. Ned Kahn kembali tidak ketinggalan membuat tambahan hasil karya yang dipasang di The Shoppes at Marina Bay Sands dengan nama Rain Oculus dimana struktur mangkok raksasa ini menampung air untuk dialirkan ke tingkat bawah mall tersebut, relatif mirip dengan struktur yang ditemukan di ArtScience Museum.

Antony Gormley, Drift (Credit to MBS) Ned Kahn, Rain Oculus (Credit to MBS)

Kesemuanya ini disandingkan juga dengan karya-karya seniman lainnya yang tersebar di seluruh kompleks Marina Bay Sands. Semuanya sejak awal dirancang untuk saling berkombinasi satu sama lain dan menghadirkan harmoni dalam keseluruhan rancangan resort ini.

—–

Published in iMAGZ (Intiland in-house magazine) 3rd Edition, May-Jul 2013. [unedited]

Images are courtesy of Marina Bay Sands

Restaurant Review: Bistronomy (iMAGZ, May-Jul 2013)

Bistronomy - Interior 2

Notifikasi dari Kawano International, grup besar yang bergerak di bisnis F&B di Jakarta, datang menghampiri laman Facebook saya beberapa waktu yang lalu. Kali ini Kawano International telah membuka satu restoran baru di kawasan Kebayoran Baru dengan nama Bistronomy. Herannya nama tersebut malah menggelitik perhatian saya karena Kawano lebih dikenal dengan spesialisasinya pada masakan Jepang dan restoran-restorannya yang terlebih dahulu sukses seperti Sakana dan Kado.

Selain itu, rasa penasaran saya ditambah lagi dengan cerita menarik dari rekan saya yang menggeluti dunia fotografi mengenai restoran ini. Meskipun mungkin dari segi rasa, semua orang memiliki subjektivitas masing-masing, namun satu hal yang rekan saya tekankan dari kesehariannya yang melibatkan aspek visual, Bistronomy merupakan restoran dengan penampilan yang teramat cantik.

Bistronomy - Interior 3

Tidak perlu menunggu lama, tibalah saatnya bagi saya untuk mengunjungi restoran ini. Terletak di sebuah lingkungan yang hijau dan teduh di bilangan Ciranjang – Kebayoran Baru, Bistronomy menempati lokasi cukup luas di sebuah pertigaan dan tampil layaknya benteng berwarna krem. Seberkas perasaan ragu sempat mewarnai karena penampilan luarnya yang tampak biasa, tapi perasaan lega menghampiri seiring setiap langkahnya karena Bistronomy sengaja mendesain restorannya dengan orientasi menjaga privasi para pengunjungnya. Bahkan di balik tembok-tembok ini terdapat pula taman yang tertata rapi serta tempat bersantap outdoor yang terlihat nyaman untuk sore dan malam hari dimana cahaya yang temaram akan menemani pengunjungnya dengan suasana romantis.

Tidak cukup membuat saya terbuai dalam kekaguman, apa yang menyambut saya ketika membuka pintu masuk adalah pemandangan yang jauh lebih indah lagi. Bistronomy benar-benar membawa pengunjungnya untuk berlindung dalam ketenangan dan kenyamanan dari hiruk pikuk di luar sana! Perabotan khas Perancis abad Renaisans digabungkan dengan desain restoran yang chic sekaligus vintage, warna-warna teduh, cahaya mentari yang hangat, dan tentunya suasana santai yang diiringi dengan lagu-lagu yang sengaja dirancang untuk mendukung kehangatan atmosfir di restoran ini.

Bistronomy - Outdoor

Kehangatan ini lalu berlanjut dengan sambutan dan pelayanan hangat dari kru Bistronomy. Ini tampaknya menjadi hal di luar kebiasaan dari apa yang saya kerap jumpai dari beberapa restoran milik Kawano yang terbiasa untuk melayani para ekspat sibuk asal Negeri Sakura dengan kecepatan dan kecermatan. Sebagai tambahan, tentunya pengetahuan terhadap menu yang disajikan juga cukup memadai, terbukti ketika meja sebelah saya ternyata adalah tamu yang sangat pemilih dengan diet-nya dan salah seorang staf restoran ini berhasil memberikan saran-saran sajian yang sesuai untuk tamu tersebut.

Yang dinanti selanjutnya tentu adalah yang tersaji dari dapur Bistronomy. Dikepalai empat chef asal mancanegara yang memiliki spesialisasi masing-masing, Bistronomy menyajikan percampuran estetika khas masakan Eropa dengan pengaruh dari Perancis dan sentuhan kuliner ala Jepang. Kesemuanya ini namun dikemas secara santai tanpa menonjolkan sebuah keharusan bagi pengunjungnya untuk menikmati masakan-masakannya dengan aturan fine dining. Tentunya sayang apabila kunjungan ke sana tidak melibatkan berbagai pilihan menarik mulai appetizer hingga dessert.

Rare Pan Seared Tuna Salad
Rare Pan Seared Tuna Salad

Pengaruh perpaduan Eropa dan Jepang sudah mulai terasa kental dimulai dengan menu-menu pembuka, seperti tapas maupun saladPilihan tradisional seperti sashimi maupun edamame memang pilihan klasik yang selalu digemari tapi cobalah bertualang dengan menu-menu fusion seperti pan-seared tuna salad dengan saus nam-prik a la Thai yang menyegarkan atau ceviche yang menggunakan lobster yang diimbuhi unsur Asia seperti mangga, timun, dan bawang serta cabe.

Memasuki hidangan utama, segala sesuatunya menjadi lebih menggiurkan lagi. Potongan filet mignon atau striploin mungkin lazim ditemukan di beberapa steakhouse atau bistro Perancis yang mewah. Di Bistronomy, Anda akan menemukan wagyu yang menggunakan saus teriyaki dengan red wine atau lamb chop dengan saus honey mustard. Menarik, tapi pilihan saya jatuh pada hidangan laut yaitu ikan salmon panggang dengan saus teriyaki dengan campuran wasabi.

Grilled Salmon Wasabi Teriyaki
Grilled Salmon Wasabi Teriyaki

Salmon ini tersaji cantik dengan pendamping berupa kentang tumbuk, ubi serta kentang goreng, salad berwarna warni dengan percikan vinegar, irisan panjang kulit kentang yang digoreng, serta satu bongkah wasabi yang kehadirannya justrutidak lazim untuk hidangan seperti ini. Sungguh menarik! Ikan salmon tersebut dipanggang rapi dengan menyisakan kelembutan serta derajat kelembaban yang tepat. Tidak lupa kerenyahan kulit ikan salmon ini terasa nikmat berbalut saus teriyaki manis dengan tekstur agak kasar, menjadikan hidangan ini memiliki berbagai paduan karakter yang diperlukan dalam sebuah masakan modern.

Fisherman's Wharf
Fisherman’s Wharf

Dari bagian Oriental, salah satu pilihan sushi roll seperti Fisherman’s Wharf yang berisikan ikan tuna, telur ikan terbang, telur, jamur, serta berbagai sayuran juga turut memuaskan saya dengan eksekusinya yang rapi, ukuran potongan yang tepat, dan kombinasinya yang kaya. Alternatif lain selain sushi roll yang tampak menggoda adalah Trio de Yakitori yang terdiri dari sate-sate khas Jepang dengan tiga pilihan daging dan menggunakan saus manis pedas.

Rare Mango Pudding
Rare Mango Pudding

Sebagai penutup, satu pilihan paling cantik dari rangkaian menu dessert-nya adalah pudding mangga yang berukuran besar yang dilengkapi potongan roti, buah strawberry serta krim untuk kemudian disiram dengan saus kental manis dari buah mangga. Sungguh penutup yang tidak hanya menyegarkan sekaligus manis! Pertanyaannya, apakah Anda sudi membagi pudding mangga yang lezat nan cantik ini?

Semua cerita ini menggenapkan pengalaman yang menyenangkan bersama Bistronomy. Semua aspek terasa saling bertautan dengan keharmonisan yang jarang saya temui dan melibatkan berbagai segi seperti rasa, pelayanan, penampilan, dan kenyamanan selama bersantap di sana. Saya menantikan kunjungan berikutnya dan berharap konsistensi serta perfeksionisme ala Jepang yang diterapkan di Bistronomy tetap bertahan bahkan lebih baik lagi. Semoga!

Bistronomy - Interior 1

———-

BISTRONOMY

Halalness to be confirmed (pork menu and liquor are served)

Some menu suitable for vegetarians

Address: Jln. Ciranjang (Ciniru I no. 2), Kebayoran Baru, Jakarta – Indonesia

Opening Hours: Daily, 11 am – 11 pm (Mon-Thu, Sun) & 11 am – 1 am (Fri-Sat)

RSVP: +62.21.739.6655

Email: bistronomy@kawanointl.com

Facebook: http://www.facebook.com/Bistronomy.JKT

Twitter: http://twitter.com/Bistronomy_JKT

Pricing: Around IDR 400,000 – IDR 500,000 for two

—–

Published in iMAGZ (Intiland in-house magazine) 3rd Edition, May-Jul 2013.

Images are courtesy of Rian Farisa (The Gastronomy Aficionado)