Restaurant Review: Ten Ten [CLOSED]

Ebi Tendon

At long last, a new incarnation of Ten Ten finally reveals itself in Central Jakarta following its already-superior pioneer, Sushi Tei and Pepper Lunch. Boga Food Service Group never seem lacking in terms of managing and specializing Japanese theme. With Ten Ten, they’re not just simply introducing tempura as a main genre but also to make it even more popular than your usual rice bowls!

Not only that, Ten Ten also went for lengthy steps to introduce its newly opened branch in Plaza Indonesia by inviting food bloggers for the grand opening. From what I see today, food bloggers now possess an enormous energy and influence for expressing their likes/dislikes, despite being articulate or not, to anything they encounter during their culinary adventure. The existence of Goorme for instance, also further multiply their might.

It’s a huge gamble for Ten Ten but also a great opportunity. Another lengthy move they make was to provide a basic course for the bloggers from the starter up until the dessert.

As the appetizer, fried sweet potato and the enticing Ten Ten hot dog await to be devoured before all of us assembled and choose the main course. The sweet potato proved to be not that exciting. By providing sweet flavor for appetizer somehow does not boost your appetite for the next course. However Ten Ten hot dog was quite a catch with all the combination of fresh shredded cabbages, Bull Dog Sauce, Mayo and the substitute of the real sausage, the shrimp or prawn which seems to be made like ebi furai. Clearly Ten Ten hot dog proves to be fulfilling especially for some fellow bloggers who happen to wait quite long for their main dishes.

My personal experience there was actually quite satisfying, judging that my food came in earlier than those who had ordered their dishes earlier than I did! Some seemed ready to write something ugly in their blogs but grand opening can be messy especially when combined with angry bloggers. It might be too much, but next time anybody does this during grand opening they’d better be well prepared. Lucky that the attendants serve us with patience and perseverance but I bet the hell raised in the kitchen!

Some casualties made but I went through the main dish unscathed. I was a bit disappointed when hearing that whenever somebody from us asked for even a mineral water, the attendants preferred to stick to the rule and easily say, ‘Sorry, all you got is what you pick from the menu’. Well we had picked something else beside mineral water by the time we arrived and now water is all we need to quench the thirst that only the water can do if you know what I mean. At the very least they can consult first and allow us to order then billed separately. Anyway, it was a one-time event only but I gotta say if they had originally wanted to make the bloggers impressed then they utterly failed.

For the main dish, we were offered various options of tempura from the original, ebi, yasai, and kakiage for instance whereas of course Ebi Tendon seemed to be the best choice. Other main dishes only substitute the rice with udon. The best part was actually where we can pick between three flavors from the original, spicy, and black pepper. It’s actually what you what sauce to go with the tempura and of course I chose the black pepper since I usually find tempura lacking in strength to satisfy in terms of taste. I mean, it’s just like prawns ‘battered’ to death! So they’d better offer something special.

Turned out to be a great choice by the way. A moderate portion of rice bowl compensated with four black tiger prawns and two beans. The thick trace of black pepper combined with again, a well-made black pepper sauce which really boost the appetite again! Without hesitation and some extra Tonkatsu Bull Dog Sauce, it all ended up with a smirk on my face.

Choco Vanilla Parfait

What’s next would be the desserts and Ten Ten seemed to prepare itself for my arrival. I don’t mean to be snobbish but they do know that serving parfait resembles much like typical Japanese restaurants nowadays but not necessarily adopted in Indonesia. Parfait usually made using many combinations of ice cream flavors and other condiments then topped with various slices of fruits. The one I had was this Choco Vanilla Parfait.

Well, it sounds good actually with all the cookies and cream ice cream flavor combined with Oreo, corn flakes and almonds but what matters was actually the placement. Usually parfait is made by, simply said, layers of ice cream with confectioneries in-between. What I saw was very different. They just put everything inside and then topped with ice cream which I think renders the ice cream useless and I ended up eating Oreo like the time I watch cable TV. Too plain but quite fortunate that their cookies and cream ice cream was sweet and delicious yet it’s homemade!

So in short, it was a delightful night despite all the fuss during grand opening with people flocking and create a long waiting list. I must say that the concept was nicely made but not without its flaws. In terms of design and interior, I trust that Boga Group indeed had spent more money to make it beautiful. I do hope that Ten Ten Plaza Indonesia will learn from its past mistakes where I saw one blogger asked for her main dish almost like ten times for the past less than an hour. They need to work on more to ensure that dish came in quicker next time since the patrons definitely won’t buy any excuses.

Green Tea Mousse

While Ten Ten creates new genre by emphasizing tempura as its core genre, I see also that the menu combination is less inviting than those for example Pepper Lunch has with all its mouthwatering dishes even though Ten Ten has more to offer! For longer term, at the very least, the desserts and the beverages might work for hanging out but without more improvisation, Ten Ten might have to end up installing wi-fi facility there.

I do wish the best of luck and with all those experience, I trust that Boga Food Service Group will be able to sustain the growth and maintain good number of customers constantly. Let’s give another shot next time! With all the very affordable price, I can get myself full again with tempura!

LOCATION:

PLAZA INDONESIA, JL MH THAMRIN 28-30, JAKARTA

PONDOK INDAH MALL, JL. METRO PONDOK INDAH, JAKARTA

TWITTER: http://twitter.com/tentenjakarta

FACEBOOKhttp://www.facebook.com/tentenjakarta

PRICE: IDR 60,000 – IDR 100,000 for two

Chef On The Block: Executive Chef Firdaus Fadly (HOJ, May 2011)

Hidup penuh petualangan! Begitulah kurang lebih perjalanan karir dari Chef Firdaus Fadly bahkan setelah kembali ke peraduannya di Jakarta. Terhitung sudah 20 tahun Chef Fadly malang melintang di dunia persilatan masak-memasak dan gelar prestisius Executive Chef sudah direngkuhnya sejak beberapa tahun belakangan ini.

Dengan penampilan ala chef namun tetap dengan ramah dan santai, Chef Firdaus bercerita mengenai perjalanan karirnya dimulai sejak lulus dari BPLP atau lebih dikenal dengan sekolah pariwisata NHI Bandung menjadi seorang Commie di Hotel Hilton, Jakarta pada tahun 1991. Selanjutnya hampir setiap antara satu atau dua tahun, Chef Firdaus berpindah-pindah dan memperkaya pengalamannya ke berbagai tempat. Dimulai ke Mövenpick di Swiss sebagai stagier atau trainee. Karirnya menanjak terus ketika kembali ke Hotel Aryaduta Jakarta sebagai Chef de Partie.

Petualangan berikutnya menetapkan keahliannya sebagai Chef de Partie di Grand Hotel Stockholm serta Hilton Brussels. Lalu sekembalinya ke Indonesia lagi untuk seterusnya, Chef Firdaus menanjaki karirnya menjadi seorang Sous Chef di dua hotel terkenal bahkan sempat menjajali menjadi seorang Restaurant Chef di Amigo’s. Keputusannya ke Amigo’s adalah suatu hal yang cukup mengejutkan mengingat Chef Firdaus memiliki basis sebagai seorang chef di dunia perhotelan. Kedua adalah bahwa Amigo’s sendiri adalah restoran dengan spesialisasi Tex-Mex cuisine, lain dengan yang biasa ditekuninya yaitu masakan Eropa dan Barat pada umumnya.

Meski demikian peranan tersebut berhasil dijalaninya dengan sukses dan tetap pada akhirnya membawanya kembali ke dunia perhotelan serta merengkuh gelar Executive Chef di Novotel Bogor untuk pertama kalinya. Gelar yang terus dibawanya mengarungi Hyatt Yogya, Bintan Lagoon, Acacia Jakarta, Ritz-Carlton Mega Kuningan Jakarta, Santika Bali, dan akhirnya ke peraduannya sekarang di Sheraton Media Jakarta.

Kesempatan korespondensi dengan Chef Firdaus di Sukhothai juga merupakan pengalaman yang berwarna. Selain merupakan bagian unik dari Sheraton Media dan arguably restoran authentic Thai terbaik di daerah Jakarta Utara, Sukhothai juga tertata dengan indah dan nyaman. Dengan kelihaian Chef Sidik selaku tangan kanan Chef Firdaus di Sukhothai, makan malam saat itu terasa istimewa.

Ceritanya dimulai dari sajian yam mamuang atau salad mangga yang menyegarkan, ayam kukus daun pandan yang sedap dan lembut, tom som thalay ruamtir atau sup tom yum seafood dengan tingkat keasaman yang segar, kaya, dan disertai kepiting, udang, ikan, dan cumi yang lezat. Tidak hanya sampai di situ, Sukhothai juga mengajak saya menapaki tahapan selanjutnya yang jauh lebih menggiurkan.

Pertama adalah, dua jenis khao pad atau nasi goreng yang pertama disajikan di atas separuh buah nanas sehingga membuatnya wangi menggoda. Tak lupa terdapat daging ayam dan king prawn dipadukan juga membuatnya lalu semakin menggiurkan untuk dinikmati. Sedang nasi goreng yang satunya juga terasa istimewa karena perpaduannya dengan ikan asin.

Untuk menambah kepuasan main course yang sudah melimpah itu, saya juga berkesempatan menikmati pla kao atau ikan kerapu goreng saus asam manisnya. Dengan luar biasa masakan ini mampu memutarbalikkan persepsi saya akan masakan ikan yang biasanya hanya mengandalkan saus luar untuk menambah rasa. Perwakilan dari meat section adalah tumis daging cincang dengan daun basil. Terdengar sederhana namun terasa sekali kemampuannya dalam meramaikan suasana kelezatan santap malam waktu itu.

Kesemuanya diakhiri dengan manis oleh tab tin krob atau dessert berkuah menggunakan chestnut dan sirup kelapa. Rasanya yang manis dan ringan membuat siapapun akan menghabiskan hingga tetes terakhir.

Pada akhirnya Chef Firdaus menutup cerita malam itu dengan kiat-kiatnya menjadi seorang chef sejati yaitu bahwa sejatinya selain hal-hal yang biasa kita ketahui wajib dijalankan seperti teamwork dan dedikasi serta curiosity to learn something new all the time, seorang chef juga harus menganggap bahwa cuisine is an art. Yaitu sebuah aspek dimana selain menuangkan kreativitas, kita juga harus sanggup menerima kritikan serta saran dan terus belajar.

Meski sudah merasakan asam garam kehidupan, tinggal jauh dari tanah air, dan bekerja tiada lelahnya, rasa cinta Chef Firdaus pada dunia yang membesarkannya inilah yang saya rasakan orisinalitasnya dimana kesemuanya membentuk sebuah kekuatan dan passion yang tidak akan pernah reda karena satu hal yang kita sadari adalah bahwa di sinilah kita mencintai aspirasi kita dan mengejar terus apa yang kita impikan.

-Featured in HANG OUT JAKARTA May 2011 edition-

Link: http://hangoutjkt.com/food/13/Chef-On-The-Block

Restaurant Review: Luna Negra (HOJ, May 2011)

Sang greeter baru saja mengangkat telepon untuk melayani pelanggan yang mungkin hendak reservasi ketika saya datang di Luna Negra. Beruntung dari dalam saya langsung disambut oleh greeter lainnya yang langsung membawa saya menuju meja makan di area non-smoking.

Ternyata bagian depan Luna Negra dihiasi sebuah wine cellar terbuka bertingkat, sebuah bar panjang dan beberapa tempat duduk nyaman yang menghadap jendela langsung menuju Jalan Jendral Sudirman. Asumsi saya adalah bahwa selain menjadi tempat dining yang sedang hip di Jakarta, tentu pada malam hari khususnya akhir pekan, Luna Negra menjadi layaknya tempat sosialita berkumpul dengan suasana lounge yang elegan.

Hingga akhirnya saya mencapai ruang makan besar yang didesain klasik dan mewah. Dengan furniture serba hitam, para pelayan dan manager berbaju rapi, dan kesibukan jam makan yang ramai namun dengan ambiance yang tetap berada di jalur conversational versus lounge music, setidaknya memberikan rasa nyaman di saat kedatangan saya. Setelah duduk, tibalah saatnya untuk menjajal esensi dari kedatangan saya ini. Let’s order something good then!

Dengan sigap sang waiter memberikan rekomendasi dan menjawab berbagai pertanyaan saya mengenai detail makanan. Awal yang bagus tentunya. Akhirnya saya memutuskan untuk memilih smoked beef carpaccio dengan baluran olive oil serta dihiasi salad rucola dan potongan parmesan. Tak lupa juga setengah buah lemon untuk digunakan sebagai perasan agar memberikan rasa segar untuk menu pembuka ini.

Ternyata hasilnya luar biasa! Beef carpaccio-nya terasa lezat, lumer di mulut dan silky karena olive oil. Perpaduannya dengan potongan keju dan salad membuatnya menjadi lebih nikmat lagi. Sebuah appetizer yang sangat layak didaulat sebagai salah satu yang terbaik yang pernah saya rasakan.

Untuk main dish, Luna Negra menyombongkan diri dengan koleksi menu pasta yang sangat melimpah. Tidak lama saya langsung ditawari dan menerima dengan senang hati salah satu menu spesial saat itu yaitu ravioli berbentuk segitiga yang diisi oleh keju ricotta dan jamur porcini. Sausnya kali ini adalah tipe creamy yang terbuat dari keju parmesan. Hasilnya adalah sebuah pasta yang decent dengan rasa yang tidak terlalu mengejutkan, surprisingly tidak terlampau padat dengan komposisi keju yang banyak itu, namun akumulasinya menghasilkan rasa terlalu penuh pada akhirnya. Penampilannya sendiri terlihat heavily creamed dan berat namun ternyata masih dapat dinikmati.

Selain pasta sebagai unggulannya, Luna Negra juga memiliki berbagai macam pilihan pizza yang tak lazim ditemuidi pizzeria yang biasa kita pesan untuk delivery. Tak sulit untuk memilih karena kecenderungan saya untuk memilih pizza dengan komposisi berdaging dan kali ini adalah pizza dengan dried beef atau bresaola, dedaunan rucola, parmesan dan mozzarella. Tipikal pizza di sini adalah yang tipis namun dengan komposisi yang saya pilih ternyata mampu memberikan rasa berisi. Bresaola-nya terbukti membawa peranan penting dan familiaritas saya dengan rucola membuat saya lebih menikmati meskipun pada akhirnya terasa ada penurunan dari sebuah appetizer yang luar biasa menjadi tidak menonjolpada episode main dish kali ini.

Untuk babak terakhir, saya memutuskan untuk memilih Shaksoukla sebagai dessert, suatu tema yang agak melenceng dari genre Italiano siang itu. Shaksoukla memiliki struktur menarik yaitu berlapis-lapis filo pastry yang biasanya lazim digunakan sebagai bahan utama untuk kudapan ala Timur Tengah seperti baklava dari Turki. Namun kali ini filo pastry tersebut disusun lebar dan rapi serta ditambah oleh ‘jutaan’ kacang almond di seluruh penjuru serta di sela-selanya lapisannya terdapat potongan buah strawberry. Lalu di paling atas diakhiri olehsemacam whipped cream, daun mint, buah strawberry dan semacam sirup kental vanilla yang mengingatkan kita pada condensed milk alias susu kental manis putih.

Sungguh penampilan yang sangat menggoda namun justru menjadikannya berat dan tak terkendali. Jumlah kacang yang terlalu banyak dan rasa manis dari sirup vanilla yang diharapkan dapat membantu appetite saya menghabiskan dessert menjadi sia-sia karena kelelahan mengunyah dan sirup yang ternyata tidak manis. Tidak ada yang dominan kecuali kacang dan kacang sehingga saya melihatnya menjadi seperti tumpukan rempeyek kacang tanpa rasa yang berarti.

Antiklimaks. Itulah kata yang paling tepat menggambarkan keseluruhan pengalaman di Luna Negra. Agak disayangkan karena semuanya dimulai dari ekspektasi bagus ketika datang dan disambut dengan baik oleh greeter yang dengan sigapnya menunjukkan tempat duduk kita, lalu dilayani dengan ramah oleh waiter yang helpful dan knowledgeable, terlebih lagi oleh sebuah appetizer yang sangat lezat ternyata harus diakhiri oleh main dishes dan dessert yang getting less brilliant. Meski demikian, kreativitas dan usaha Luna Negra patut dihargai, mengingat pilihan makanan yang begitu banyak serta penataan dan penampilan makanan yang indah dan berisi. Rasanyapun saya yakin secara overall masih layak untuk dijajal kembali lain kali.

Luna Negra, Plaza Bapindo (Citibank Tower), Ground floor, Jl. Jend. Sudirman Kav. 54-55, Jakarta

RSVP: 021 – 2995 0077

Rating: 3/5

Price: IDR 400,000 – IDR 500,000 for two

-Featured in HANG OUT JAKARTA May 2011 edition-

Kahvehane: Kopi Javva (HOJ, May 2011) [CLOSED]

Siapa yang mengira di dalam sebuah supermarket barang pecah belah di bilangan Senopati terdapat sebuah kedai kopi yang bahkan tidak menorehkan namanya di depan bangunan ini? Bahwa kita kerap mengakhiri kegiatan kita berbelanja di mall dengan kegiatan ngopi, itu sangat kerap terjadi. Namun untuk sebuah toko pecah belah? Hmmm… That’s intriguing.

Ya, itulah Kopi Javva. Sebuah reputasi yang saya dengar dari mouth to mouth basis. Long story short, tibalah juga saya di sana. Dalam perjalanan yang hanya memakan beberapa langkah saja dari pintu masuk, saya harus cukup berhati-hati agar tidak menabrak barang pecah belah yang berada di jalur saya.

Agak sedikit berandai-andai juga seandainya jalan itu sedikit dikosongkan untuk mempermudah pengunjung yang hanya ingin nongkrong sore untuk ngopi di Kopi Javva dan bukan untuk berbelanja. It appears Kopi Javva is not the one to make such decisions and definitely only me who pays attention to such details.

Desain kafe-nya sendiri terlihat modern dan fresh. Tempat duduk yang tersedia memang tidak banyak dan jumlahnya pas untuk sebuah café yang tidak high-profile seperti ini. Bahkan di tempatnya yang sudah mungilpun, Kopi Javva memiliki space untuk tempat bermain anak-anak.

Kekhasan Kopi Javva adalah bahwa mereka menyediakan biji kopi lokal, thanks to jiwa nasionalisme pemiliknya yang konon adalah seorang konsultan kopi dan sparking semacam perseteruan sehat dengan Anomali Coffee, tetangga dekatnya yang memang gemar mempertunjukkan dirinya sebagai herald kopi Indonesia. Nah ini memperkaya khazanah ‘perkopian’ di Jakarta and that’s a good thing!

Berikutnya adalah mereka menyediakan kopi yang dibuat menggunakan syphon coffee maker. Metoda pembuatan kopi vakum yang masih terbilang jarang terlihat ini menjadi trademark Kopi Javva.

Tentu saya tidak segan-segan langsung memesan segelas black coffee dengan memilih biji kopi dari Papua dengan pertimbangan segi eksotisnya. Selain menggunakan syphon coffee maker, Kopi Javva juga menyediakan metode pour over atau menggunakan French press bagi yang tak sabar hendak meminum kopi dengan segera.

Ternyata hasilnya lumayan, kopi Papua yang lembut dan ringan cocok untuk mengakhiri hari setelah makan malam. Kebetulan Kopi Javva memang tutup pada pukul 8 malam. Dengan suasana yang terbilang sepi dan nuansa lagu yang didominasi oleh genre jazz a la Indra Lesmana, tampaknya saya cukup menikmati suasana malam itu.

Selain black coffee, Kopi Javva juga menyediakan menu-menu kopi inventive lainnya seperti Encek’s Coffee (semacam kopi susu khas Kopi Javva), Orange Scented Coffee (kopi susu dengan perasan jeruk), dan sayangnya blunder terbesar malam itu yaitu Iced Lemongrass Coffee alias kopi dingin dengan sereh.

Sereh yang notabene merupakan jodoh dari teh digunakan pada kopi di sini. Meski tampil segar dan menarik, berbuih, penuh dengan es batu, dan tampak segar (reminds of beer actually), ternyata hasilnya sangat tidak berimbang. Rasa sereh yang terlalu dominan tampak menutupi rasa kopi yang biasanya punya kecenderungan overpowering any elements. Hal yang lain adalah penyajian kopi untuk sebuah kondisi dimana seorang pelanggan datang di malam hari, dalam keadaan tidak berkeringat, dan berada di ruangan dingin or in other words, too much ice cubes!

But anyway, kedatangan saya ke Kopi Javva merupakan kunjungan yang cukup menghibur, hanya sayang saja Kopi Javva tidak memiliki sebuah jendela dimana kita dapat nyaman berlama-lama menikmati secangkir kopi, teman mengobrol, atau sembari browsing the net dengan sebuah pemandangan ke jalan Senopati. Dengan rencana ekspansi dalam waktu dekat ini ke sebuah tempat peristirahatan kondang di jalan tol arah Jakarta-Cikampek, Kopi Javva akan menjadi tempat yang semakin dikenal dan mudah-mudahan terus berkembang seiring berjalannya waktu. Viva local coffee shops! 

Jl. Senopati no. 71-73, Jakarta

Rating: 3/5

Price Range: IDR 50,000 – IDR 100,000 for two

-Featured in HANG OUT JAKARTA May 2011 edition-

Link: http://hangoutjkt.com/food/11/Kopi-Javva

Restaurant Review: Churreria (HOJ, March 2011)

Churreria datang membonceng ketika invasi budaya makanan Barat mulai mendominasi konstelasi kuliner di Jakarta. Setelah semua pengaruh Perancis dan Amerika dengan semua pancake, burger, strudel, waffle, galette, crepesdan fro-yoitu, Spanyol tidak mau ketinggalan dan sekarang diwakili oleh Churreria yang bertempat di sebuah sudut sepi Grand Indonesia Shopping Mall.

Mudah untuk menerka apa yang mereka tawarkan. Betul! Mereka melahirkan kembali churrosyang sudah sempat dikenal sebelumnya dan mereka tiba di Jakarta dengan penampilan yang sederhana dan bersahaja.

Churrosatau dikenal juga sebagai Donat Spanyol sebetulnya adalah adonan tepung yang digoreng seperti yang lebih dikenal orang Indonesia menyerupai Cakweyang berasal dari warisan budaya Tiongkok. Cakwebiasanya diiris kecil-kecil dan ditaburkan di atas bubur ayam atau dikonsumsi langsung dengan saus asam pedas. Namun tidak dengan churros, versi cakweyang satu ini dibuat dengan menggunakan semacam alat dengan sebuah selan. Churros dibentuk seperti bintang dan berukuran panjang, menyerupai bintang jatuh karena langsung masuk ke penggorengan di bawahnya.

Biasanya, churrosditemani dengan saus cocolan yang dibuat dari cokelat dan begitulah yang terjadi di Churreria! Pilih saus cokelat kesukaan anda dimulai dari dark chocolateyang agak pahit atau mungkin anda lebih memilih milk chocolateyang lezat dan lembut atau white chocolateyang terlihat cantik dan manis? Semuanya bisa dipesan pada saat bersamaan namun pastikan untuk memesan juga dulce de lechealias karamel kental yang manis dan menggoda sebagai saus pendamping cokelat yang lain.

Churros sendiri bisa dipesan untuk dibuat polos, disemai oleh gula bubuk, atau ditaburi kayu manis. Masing-masing memiliki chemistrysendiri dengan saus cocolan cokelat atau karamelnya. Sebagai contoh, saya lebih memilih untuk memasangkan churroskayu manis dengan saus karamel, churrosgula bubuk dengan saus milk chocolate, tapi juga jangan ragu untuk mencelupkan churroske semua saus tersebut! Meski mungkin bakal diprotes lantaran sausnya ternodai dengan yang lainnya tapi sungguh sayang apabila semua kebaikan cokelat tersebut anda abaikan begitu saja! Be adventurous there!

Yang disayangkan adalah churrosyang saya harapkan adalah tidak seperti yang dilihat di negara-negara asalnya yaitu berukuran lebih besar, lebih berbobot, dan secara harafiah memang disiram oleh cokelat, tidak hanya sekadar dicelup! Dimana semua itu menjadikan churrossebagai pilihan untuk makan pagi yang mengenyangkan. Namun tidak di Churreria, churrosdi sini terasa seperti dikekang (mungkin karena harga sewa Grand Indonesia yang selangit) sehingga berukuran lebih kecil. Meskipun demikian, kualitasnya cukup baik dimana renyahnya terasa di bagian kulitnya namun terasa lembut seperti roti di dalam. Benar-benar pasangan cokelat yang sempurna!

Kekecewaan lain juga datang dari servis yang saya alami dari seorang traineeyang seolah-olah tahu semua yang mesti dilakukan pada seorang pengunjung. Beruntung saya langsung meminta untuk dilayani dengan yang lebih profesional dan kualitas servis pun beralih menjadi jauh lebih baik.

Jangan lupa untuk menemani kudapan churrosanda dengan pilihan berbagai minuman cokelat. Saya memesan secangkir besar cokelat panas yang dicampur dengan single shot espresso yang disebut Mayan Mocha. Churreria mengklaim intensitas 65% cokelat dengan lapisan couverturedalam minuman-minuman cokelat mereka tapi tenang saja apabila anda merasa terlalu ‘penuh’, pilihan mocktaildi Churreria cukup banyak dan yang tampil luar biasa adalah Lychee Blizzard. Sebuah moctail dengan paduan brilian antara rasa manis dari buah leci dicampur dengan kesegaran daun mint. Hasilnya adalah tentu saja perasaan seperti muda kembali, ceria dan segar meski telah melewati sehari penuh rutinitas yang melelahkan.

Akhirnya, Churreria memang tidak menyuguhkan sesuatu yang teramat baru tapi harus diakui bahwa khazanah dunia makanan di Jakarta menjadi lebih kaya, dimana Jakarta memang sudah menjadi tempat berbaur dan menjadi hilir dari berbagai kultur lokal maupun internasional. Kultur Spanyol ini memang datang begitu saja tanpa gembar gembor ataupun kemeriahan berlebih, apalagi iklim di Jakarta yang begitu didominasi oleh kultur Amerika. Tapi tidak pernah ada kata terlambat untuk makanan. Orang akan tetap mendatangi dengan antusiasme tinggi ke tempat-tempat baru namun apakah Churreria dapat mempertahankan trend churrosdan cokelat ini? We shall see.

Rating: 3/5

Grand Indonesia West Mall, UG #03A
Jl. M.H. Thamrin No. 1, Jakarta
Tel: 021 – 23581805

-Featured in HANG OUT JAKARTA March 2011 edition- (photo changed)